Menu

Mode Gelap
Afina Ramadhanah Anak Berprestasi Asal Makassar Soppeng Ketua DPD RI Sebut Ormas Penting Sebagai Penghubung Aspirasi Publik Gubernur Dinilai Tidak Serius Tanggapi Perihal Musorprov KONI Di Hadapan Wakil Bupati Se-Bengkulu, Sultan Minta Eksekutif Tidak Baper Jika Diawasi Proyek PGE Hulu Lais Habiskan Anggaran Rp 3,5 Triliun

Advertorial · 8 Nov 2022 21:33 WIB ·

Anak Berkebutuhan Khusus (ABK) Jalani Terapi Di RSKJ Soeprapto Bengkulu


 Direktur RSKJ Soeprapto Bengkulu Herry Permana.(Doc:Adv) Perbesar

Direktur RSKJ Soeprapto Bengkulu Herry Permana.(Doc:Adv)

Aktivitasnusantara.Com- Puluhan Anak Berkebutuhan Khusus (ABK) tengah menjalani terapi di Rumah Sakit Khusus Kejiwaan (RSKJ) Soeprapto Bengkulu. Terapi yang dilakukan ini diberikan pada anak-anak dengan kondisi autis, attention deficit hyperactivity disorder, cerebral palsy gangguan bicara atau speech delay, gangguan pendengaran dan berbagai kondisi lainnya.

Kepala Poli Anak dan Remaja (arema) RSKJ Soeprapto Bengkulu Rita Doveriyanti, SST, M.Kes mengatakan sejauh ini tercatat ada 50 anak sedang menjalani terapi di Poli Arema RSKJ Soeprapto Bengkulu.

Dari angka itu, sambungnya, terdiri dari
berbagai daerah baik Kota Bengkulu maupun Kabupaten yang ada di Provinsi Bengkulu.

“Jumlah anak yang mengikuti terapi sebanyak 50 dengan rincian 40 orang anak laki-laki dan 10 anak perempuan. Dengan berbagai daerah yang ada di Bengkulu datang langsung ke RSKJ untuk melakukan terapi,” kata Rita Doveriyanti, SST, M.Kes, Senin (8/11/2022).

Ditambahkan Rita, terapi yang diberikan ini
menggunakan metode terapi Applied Behavior Analysis (ABA) dengan satu terapis untuk satu ABK. Sedangkan untuk pertemuan terapi dilakukan sebanyak 8 kali dalam sebulan.

Tidak hanya itu, untuk usia anak yang melakukan terapi dimulai dari umur 2 tahun sampai dengan 11 tahun. “Kalau kunjungan bisa 2 kali dalam seminggu. Sementara untuk terapi seperti autis dan attention deficit hyperactivity disorder dari usia 1-2 tahun dengan waktunya 6 jam sehari.

Kalau untuk speech delay 3-6 bulan, tapi kembali lagi dengan kondisi anak masing-masing,” sambungnya. Di sisi lain, RSKJ Soeprapto Bengkulu juga melayani terapi anak-anak berkebutuhan khusus yang menggunakan pelayanan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan.

“Selain melayani kelas mandiri kita juga melayani BPJS. Untuk sekarang sudah ada 46 yang melakukan kunjungan menggunakan BPJS Kesehatan dan 4 orang kunjungan umum,” tutup Rita. (Adv)

Artikel ini telah dibaca 12 kali

Baca Lainnya

Terkait Kasus Penculikan,Rustam Penasehat Hukum Terdakwa Menilai Ada Yang Janggal

14 Juni 2024 - 00:53 WIB

Gerindra Siap Dukung Romio Parnandes Maju di Pilkada Lebong 2024

7 Juni 2024 - 18:53 WIB

Menginspirasi Nur Janah Silvia “Generasi Muda Harus Produktif”

7 Juni 2024 - 08:46 WIB

Romi berpeluang Besar memenangkan Pilkada Lebong 2024 berdasarkan Survey Golkar,Terima Hasil Survei di Kantor Pusdeham Jakarta

1 Juni 2024 - 15:45 WIB

Romio Parnandes Sayangkan Statement Bupati Lebong Tolak Aktivitas Hauling PT.JAMBI RESOURCES !!

21 Mei 2024 - 11:46 WIB

Helmi Hasan Asal Lampung Tak Kuat Lagi di Bengkulu!! Warga Beralih Ke Dempo

10 Mei 2024 - 13:06 WIB

Trending di Bengkulu