Menu

Mode Gelap
Afina Ramadhanah Anak Berprestasi Asal Makassar Soppeng Ketua DPD RI Sebut Ormas Penting Sebagai Penghubung Aspirasi Publik Gubernur Dinilai Tidak Serius Tanggapi Perihal Musorprov KONI Di Hadapan Wakil Bupati Se-Bengkulu, Sultan Minta Eksekutif Tidak Baper Jika Diawasi Proyek PGE Hulu Lais Habiskan Anggaran Rp 3,5 Triliun

Daerah · 25 Feb 2022 19:08 WIB ·

Kemenag RL Tegas Menyampaikan Klarifikasinya Terkait Statemen Menag RI


 Kemenag RL Tegas Menyampaikan Klarifikasinya Terkait Statemen Menag RI Perbesar

Aktivitasnusantara.Com – Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Rejang Lebong DR H. Nopian Gustari, S.Pd.I, M.Pd.I dengan tegas menyampaikan klarifikasinya terkait statemen Menteri Agama Republik Indonesia Yaqut Cholil Qoumas.

Saat dikonfirmasi Kompas86.com, Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Rejang Lebong DR. H. Nopian Gustari,S.Pd.I,M.Pd.I mengatakan, masyarakat Indonesia pada umumnya dan Daerah Rejang Lebong Provinsi Bengkulu pada khususnya untuk tidak mudah terprovokasi oleh selentingan video beredar yang belum tentu bisa dijamin keaslian atau kemurniannya.

“Menurut Hemat saya tidak ada statemen Menteri Agama Republik Indonesia kita Bapak Yaqut Cholil Qoumas membandingkan suara Adzan dengan suara anjing menggonggong ataupun suara adzan dengan suara mesin kendaraan. Hal itu hanya sekadar contoh sederhana terkait dengan suara apapun harus diatur agar tidak mengganggu ketentraman orang lain berada disekitarnya, coba kita perhatikan dan simak kembali statemen beliau yang murni (asli), jangan sampai kita masyarakat Indonesia diseluruh penjuru tanah air khususnya di Daerah Rejang Lebong Provinsi Bengkulu ini khususnya untuk tidak mudah terprovokasi karena hal ini bisa memecah belah rasa persatuan dan kesatuan bangsa jika kita mudah terprovokasi,” tegas Nopian sapaan akrabnya pada Kompas86.com saat dikonfirmasi sore ini, Jum’at (25/2).

Untuk itu ditambahkan sosok pentolan alumni aktifis Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) ini, dirinya mengajak dan menghimbau semua lapisan masyarakat mencermati dan mempelajari kembali SE (Surat Edaran) Nomor 05 Tahun 2022 tentang Pedoman Penggunaan Pengeras Suara di Masjid dan Mushollah hanya menjelaskan bahwa hidup di masyarakat yang plural diperlukan toleransi antar ummat beragama.

“Dengan demikian, perlu pedoman kehidupan harmoni tetap terawat dengan baik, termasuk tentang pengaturan kebisingan pengeras suara yang bisa membuat tidak nyaman, oleh karena itu mari kita rajut kembali ukhuwah (persaudaraan) kita sesama ummat beragama yang cinta akan kedamaian, kesejukan dan keharmonisan sehingga jika ini kita realisasikan didalam kehidupan bermasyarakat dan berbangsa serta beragama maka hidup kita akan selalu rukun dan harmonis antara satu dengan lainnya,” demikian disampaikan Kakan Kemenag RL ini pada Kompas86.com.

Artikel ini telah dibaca 134 kali

Baca Lainnya

Romio Parnandes Sayangkan Statement Bupati Lebong Tolak Aktivitas Hauling PT.JAMBI RESOURCES !!

21 Mei 2024 - 11:46 WIB

Helmi Hasan Asal Lampung Tak Kuat Lagi di Bengkulu!! Warga Beralih Ke Dempo

10 Mei 2024 - 13:06 WIB

Kemenangan Golkar di Bengkulu Tanda Jelas Bukti Keberhasilan Rohidin Mersyah Memimpin

7 Mei 2024 - 13:06 WIB

Calon Bupati Lebong, Romio Parnandes Ambil Formulir ke Demokrat

22 April 2024 - 20:47 WIB

Sefty Yuslina Ajak Insan Media Bukber di Hotel Tanjung Karang

1 April 2024 - 23:41 WIB

Hari Terakhir Reses Sumardi, Warga Minta Bantuan Hibah Masjid dan Penataan Taman di Sidomulyo

5 Februari 2024 - 13:24 WIB

Trending di Bengkulu